Berkat = Uang?

14.34


Empat hari kemarin adalah hari yang sangat melelahkan tapi bener-bener belajar banyak. Jadi, aku dapet kesempatan untuk mengikuti sebuah training namanya LEAD (Leadership Education and Development). Training-nya ini berlangsung selama 3 bulan, tapi masing-masing bulan 4 hari dan di akhir program Training bakal ada final project gitu deh. Awalnya aku seneng-seneng aja, emang paling suka ikut training apalagi kalo training soft skill dan gretong!hahahaha.


Waktu hari pertama training, aku melihat sekeliling dan kesan pertama yang keluar di pikiran aku adalah, “Koq ini kayaknya udah pada 30-an umurnya,” (bahkan ada yang terlihat udah umur 40-an). But aku yaa pede-pede aja, soalnya inget banget omongan si Ibu Bos, “Ke, ini training penting. Jangan malu-maluin gue yaa.” Hahahaha. Bener aja pas aku sempet liat data peserta, mereka-mereka itu pengalaman kerja-nya udah 5 tahun ke atas, bahkan ada yang udah 16 tahun pengalaman kerja! Most of them, udah punya anak buah, bahkan ada yang punya 50 anak buah langsung! Pas aku tau itu, aku mendadak menciut dan pengen bilang, “Aku mah apa atuh, bagaikan butiran debu disini.” Ternyata training ini untuk SPV dan Ass-Man bok!

Fakta itu bikin aku jadi bersyukur banget buat kesempatan ini. FYI, aku ini boro-boro udah jadi Ass-Man, jadi SPV aja belum, punya anak buah juga nggak! Tapi aku bisa dikasih kepercayaan untuk ikut training ini. Dalam 4 hari, ada 14 bab yang dipelajarin, megap-megap bangeeeet nerima materi-nya, belum quiz-nya. At the end of the day, I realize that I’m soooo blessed! =)

Menurut-ku, bodoh banget kalau kita selalu mengartikan berkat itu uang. Pola pikir seperti itu yang membuat kita jadi susah bersyukur, membuat kita selalu berpikir kalau kita lagi bokek = Tuhan jahat. Kita merasa nggak diberkati karena bokek! Padahal yaa, kalau aja kita mau membuka mata lebih luas lagi, oksigen yang kita hirup, panasnya matahari, keamanan yang kita dapat, kesempatan-kesempatan yang Tuhan berikan, orangtua yang masih hidup, teman-teman yang mendukung, pekerjaan yang baik, pendidikan yang baik. Bukankah semuanya itu berkat dari Tuhan?? Kalau bukan Tuhan yang sediain, sapa lagi donk??

Balik lagi ke cerita-ku di atas, I feel so blessed, merasa bahwa Tuhan bukain pintu-pintu kesempatan yang rasanya aku nggak cukup baik untuk dapetinnya, tapi toh Tuhan kasih. Bukankah itu juga berkat dalam hidup-ku?

Kalau kita belajar untuk melihat berkat Tuhan tidak hanya dalam bentuk uang, kita pasti akan lebih mudah mengucap syukur, nggak ngeluh terus, lebih mudah melihat kebaikan Tuhan (yang selalu tersedia setiap hari, efeknya hidup kita jadi lebih enteng dan bisa jadi berkat buat orang lain.  






saat ku pikirkan kebaikanMu, tak pernah ku kekurangan =)




You Might Also Like

1 komentar

pliss give your comments to encourage me :)

Subscribe