Anak Gadis Masuk Dapur

19.37

Siapa yang disene masih single alias belum married??
Ayoo angkat tangaaaan....

Sayaaaaaa.... *sambil angkat tangan*

Tulisan ini lahir di blog ini akibat saya lagi pegel-pegel setelah melakukan beberapa aktivitas rumah tangga.. Well, sebelumnya saya mo cerita dulu sedikit. Di rumah, ada seorang mbak yang membantu kami untuk mengerjakan aktivitas rumah tangga, setiap hari dia dateng untuk cuci baju, gosok baju, cuci piring, nyapu plus ngepel. Setelah itu dia pulang, yaa menurut saya si mbak sehh membantu bangeeed yaa dalam pekerjaan rumah tangga di rumah ini. At least kalo saya pulang dari kampus, saya tinggal mandi, makan dan melakukan aktivitas lain seperti buat tugas, nonton, browsing, etc. 

Tapiii, di liburan Natal ini, si mbak pulang kampung! Hadeeeehhh.. Dan karena papa mama kerja, tinggal-lah saya di rumah ini dan harus mengerjakan aktivitas rumah tangga itu. Ini saya nulis dengan badan yang cukup encok karena abis nyuci, masak, dll.. Doeeeenkkkk.. 

Tauu kan pribahasa, "bisa karena biasa" atau yang dalam bahasa sunda-nya, "practice makes perfect"??
Nahhh pribahasa itu juga berlaku dalam aktivitas kita sehari-hari, termasuk dalam mengerjakan aktivitas rumah tangga. Dulu, saya tuhh ANTI masuk dapur, ANTI cuci piring, ANTI ngepel, dll. Mama saya sering ngoceh dan bilang, "nanti kamu gmana kalo udah nikah kalo nggak mo masuk dapur?? mo kasih suami kamu makan apa??" atau juga. "itu beresin, nanti rumah kamu gmana?? masa brantakan??" daaaan dulu saya slalu jawab, "Yaa kan sekarang banyak restoran, bisa telpon trus dateng tuhh makanan, trus kan ada pembantu, bisa suru pembantu." DOEEEENKKKKK.. Karena waktu itu yang ada di pikiran saya adalah, kalo saya married nanti, saya nggak mo cuma di rumah doank, saya mo jadi wanita karier, saya mo kerja! Jadi yang ada di pikiran saya, saya nggak bisa masak, to nggak bisa beres-beres yaa nggak masalah..

Tapi hari ini saya sadar se sadar-sadarnya.. Meskipun nanti saya nggak jadi stay housewife yang di rumah doank, saya juga harus punya ketrampilan itu semua.. Masak, cuci piring, cuci baju, ngepel, setrika baju, beres-beres, dsb. Why?? Yaaa salah satu alasan-nya yaa seperti yang saya alami hari ini.. Meskipun kita punya mbak 2 atau 3 orang, tapi kalo tiba-tiba mereka pulang kampung semua.. Nahh loo! Sapa yang mo masak. cuci piring?? Biasa mbak saya pulang kampung 1-2 minggu, kalo selama waktu itu piring nggak dicuci sama skali?? Kalo selama waktu itu nggak cuci baju sama skali?? DOEENKKKKKK.. *can't imagine*

Balik lagi ke pepatah "bisa karena biasa". Saya pribadi sangaat menganjurkan untuk setiap cewe (termasuk saya) harus masuk dapur enn mengerjakan pekerjaan rumah tangga sejak dini. Meskipun terlihat simpel, tapi saya mengakui bahwa nggak mudah untuk mengerjakan pekerjaan itu. Kalo kita nggak terbiasa melakukan hal itu, pasti kita nggak bisa menyelesaikan itu dengan baik. Contoh-nya yaa, dulu Ci Lia pernah kasih saya cara masak mashed potato dengan sangaaaad detil, terlihat so simpel loo, tapi waktu saya coba pertama kali, rasa-nya?? Huuuummmmm, nggak karuan..hahaha. Tapi saya coba-coba terus, nahh setelah pembuatan mashed potato ke sekian kalinya akhirnya skarang saya bisa bikin dengan enak ^^ 

Gitu juga dengan hal lain, cuci baju, kita nggak bisa memperlakukan setiap baju dengan sama, ada yang harus direndem dulu, ada yang nggak boleh direndem sama skali, ada yang nggak boleh dikucek, ada yang nggak boleh disikat. Nahh pengetahuan kaya gitu didapat dari mana?? Nggak ada tuhh buku di Gramedia, "Cara Mencuci Baju dengan Benar" trus gmana cara kita supaya tau?? Yaa dengan terjun langsung ke lapangan (baca : dapur, kamar mandi)

Buat temen-temen yang masih single alias belum married, yuuu kita sama-sama belajar untuk GOES TO DAPUR, GOES CUCI BAJU, NGEPEL, GOSOK, dll.. Yaaa, nggak mungkin kan nanti pas kita udah married, kita yang baca koran trus suami kita gosok baju?? Yaaa emang sehh yang nama-nya suami istri harus saling membantu, tapi-kan sudah merupakan tugas kita sebagai wanita untuk menjadi pengelola rumah yang baik dan bisa dipercaya oleh suami kita =) 

Kalo gitu kesan-nya nggak adil donk?? Kita yang cewe harus masuk dapur, pegang yang geli-geli (yaaa seperti cuci piring yang berminyak dsb :p) sedangkan yang cowo nggak. Yaaa, saya percaya laa setiap gender punya kesusahan masing-masing, saya nggak tau detil apa (mungkin any boys reader mo share??) tapi mereka juga kan punya tuntutan untuk bekerja keras, menjadi pemimpin di rumah ^^ 

Sampe disene dulu tulisan saya, karena saya harus packing baju. Tomorrow, i will go to Solo for 6 days =)
Yuuu, mulai hari ini, kita mulai turun mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Let's start from the simple one, sampe nanti kita akan menjadi istri yang cakap.. =)

"Istri yang cakap siapakah akan mendapatkannya? Ia lebih berharga dari pada permata."
(Amsal 31:10)

You Might Also Like

0 komentar

pliss give your comments to encourage me :)

Subscribe