Kisah 9 Febuari

20.12

Kejadian ini sebenernya terjadi tanggal 9 Febuari kemarin tapi karena gue so rempong jadi baru sempet diceritain sekarang dehh.hohoo.. Pay your attention yaa.. J



Hari minggu tanggal 6 Febuari, gue enn beberapa temen Gereja gue rapat di Pizza Hut untuk membahas sebuah acara yang ingin kita realisasikan. Nahh, tiba-tiba gue mengeluarkan sebuah candaan dan yang lain langsung pada ketawa. TruZ dilanjutkan oleh salah satu teman gue si A laa kita panggil. Candaan ini biasaa ajaa koqq, nggak menyinggung fisik, ataupun SARA. Candaan yang mungkin kalo temen-temen taoo it just ordinary kidding..

Nahh di tanggal 8 Febuari, temen gue si A ditegor oleh salah satu temen gue yang kita panggil dengan Mister.St karena candaan di hari minggu itu. Temen gue sii A karena nggak mo cari ribut yaa diaa iya-iya ajaa enn say sorry. Si A cerita sama gue kalo dia ditegor sama si Mister.St karena candaan kita kemarin, waktu gue denger itu gue langsung keki dunk. Apa-apaan sehh si Mister.St ini?? Itu kan cuma candaan biasa, napa mesti ditegor segala????

Tibalah tanggal 9 Febuari, giliran gue ditegor sama si Mister.St lewat sms. Intinya dia bilang : "jangan ulangin lagi yaa keZ becanda kaya gtu" Dia bilang seperti itu, then karena gue nggak terima gue bilang gene, "kenapaa yaa?? Itu kan Cuma becandaan biasa?? Nggak menyinggung apa-apa??" ……………………………. Titik-titik itu maksud-nya adalah gue jadi ribut sama dia via sms.hehe.. Gue nggak terima bangeed ditegor gtu sama dia! Karena gue merasa bahwa candaan gue di hari minggu itu adalah candaan yang so so so ordinary. Gue protes abis-abisan sama dia, gue sampe mikir : ‘nehh pasti gara-gara loe melankolis makanya loe nggak bisa bercanda’. Intinya 1 : GUE NGGAK TERIMA DITEGOR DIA..


 Akhirnya after beberapa sms yang agak panas gue memutuskan untuk ngalah. Ngalah bukan karena gue udah ngerasa gue salah tapi ngalah karena si Mister.St ini punya otoritas yang lebih tinggi dari gue di Gereja, so gue bilang ke dia gue minta muuph karena gue udah ngomong agak keras. Tapiii dalam hati gue masih nggak terima sebenernya !haha.. Masih protes !! *dasar batu* Gue masih kekeuh dengan pendapat gue bahwa candaan gue itu nggak lewat batas, gue cukup dewasa untuk taoo apakah candaan itu lewat batas to nggak. Sampe gue tanya ke orang yang jadi objek candaan gue apa dia tersinggung to nggak, yang ada gue malah dibilang aneh sama dia.. Gue jadi merasa menang saat itu.haha.. Gue berpikir, "ahh mang loe-nya ajaa terlalu melan makanya loe kaya gtuu."

Beberapa menit kemudian setelah gue udah dalam keadaan tenang (sebelumnya abis mencak-mencak.haha) gue bilang ke Tuhan.. "Tuhan kenapa sehh si Mister.St itu negor-negor keZia sgala?? Itu kan cuma candaan biasa Tuhan?? Nggak nyindir fisik to apaa, knapa mesti dibahas samaa dia sehh Tuhan??" *masih protes enn nggak terima* Then God answer me : "KeZ, my daughter.. Masalahnya bukan di becandaan kamu, memang candaan kamu itu nggak menyakiti si objek, tapi permasalahannya ada di respon hati kamu waktu kamu ditegor sama si Mister.St."

Jegeeeeeeeeeerrrrrr… SHOCK… !!!

Langsung speechless.. Nggak berani kluarin protes-protes lagi ke Tuhan.. Tuhan langsung ingetin gue tentang salah satu wish gue di awal tahun ini ‘Mau jadi dewasa rohani’. Untuk jadi dewasa rohani perlu ada pembentukan karakter enn yang namanya pembentukan karakter itu nggak ada yang enaak.. Gue adalah orang yang rada susah dibilangin (baca : auban) kalo gue nggak ngerasa salah, gue pasti langsung protes tuhh. Atau kalo ada hal yang rasanya nggak sesuai dengan apa yang gue mo, gue juga sukaa protes *parah*. Itu salah satu sifat jelek gue yang Tuhan mo bentuk.

Waktu gue sadar ini, gue langsung minta ampun sama Tuhaan. Gue bilang : "Lord, keZia gagal. Gagal ikutin pembentukan Tuhan, gagal dibentuk karakternya sama Tuhan." Tapii Tuhaan sungguh baik, He said “don’t give up keZ, terus punya hati yang ingin dibentuk oleh-Ku” Uhhhhhh Tuhan Yesus luar biasa dehh. Gue taoo gue gagal saat itu, gagal ikut pembentukannya Tuhan, tapi gue nggak mo nyerah. Gue percaya bangeed kalo Tuhan pasti akan kasih tegoran-tegoran lagi ke depannya, mungkin bukan Dia sendiri yang tegor gue (serem amad :p) tapi lewat orang-orang di sekitar gue, lewat pemimpin-pemimpin gue, lewat sahabat-sahabat gue dan dia akan terus liat hati gue. Apakah hati gue udahh bisa jadi hati yang menerima segala tegoran, apakah respon hati gue udah benar waktu terima tegoran.

Satu hal yang gue belajar, Tuhan nggak pake hal-hal besar untuk melatih kita. TUhan pake hal-hal kecil untuk membentuk karakter kita. Lewat kejadian-kejadian kecil Tuhan ingin mengajarkan kita sesuatu hal..

Back to my story. Jadi hari sabtu-nya tanggal 12 Febuari, youth gue pergi ke Sentul untuk nonton sebuah drama musical. Ehh ternyata gue 1 mobil sama si Mister.St ! Sebenernya gue mo pindah mobil ke mobil yang lain karena gue nggak siap buat 1 mobil sama dia.hahaa.. Secara gue kmarin abis protes gede-gedean gtu sama dia, malah sekarang 1 mobil. Toeeenng! Tapi karena gue nggak enak sama temen gue yang bagian atur mobil yaaudahh laa gue tetep di mobil si Mister.St ini. Pertama-tama gue canggung bangeed tuhh, gue takut dia masih marah sama gue.hahaa. Tapii malah dia-nya yang udahh ngajak becanda enn biasa ajaa seolah-olah tidak ada kejadian apa-apa di tanggal 9 Febuari.hahaa.. Salut for him. Gue jadi ngehh, kalo dia negor gue bukan karena semata-mata dia sensi sama gue, tapi karena dia mo gue jadi orang yang lebih bisa jaga sikap.hehe.

Tenggs yaa Mister.St buat tegorannya.. Through him, God formed me to be more beautiful. (ntahh bner to nggak grammar na :p)  

Jadi teringat sebuah lagu :

Tuhan ku mau menyenangkanMu.. Tuhan bentuklah hati ini.. Jadi bejana untuk hormatMu, cemerlang bagai emas murni..

Ternyata kunci untuk menyenangkan hati Tuhan itu adalah mempunyai hati yang mau dibentuk sama Tuhan. Punya respon hati yang benar waktu pembentukan dan pemurnian itu datang. Yuu temen-temen kita sama-sama belajar (karena gue ndiri juga masih dalam masa pemblajaran) untuk punya hati yang mau dibentuk sama Tuhan. Kalo kita gagal, jangan menyerah untuk belajar lagi. Yang namanya belajar itu wajar-wajar ajaa kalo salah, jadi nggak papa kalo mungkin kita gagal punya respon hati yang benar di pembentukan pertama, masih ada pembentukan ke-2, ke-3 dst. Sampai Tuhan katakan, “Yess nak, kamu udah lulus di pembentukan yang ini. Mari kita lanjutkan pembentukan selanjutnya!” Don’t ever give up yaa..

Jesus loves you and me so much..

You Might Also Like

6 komentar

  1. jdi inget suatu kalimat neh, " bukan soal benar atau salah, yg penting adalah respon hati"! ^^

    - Pricillia-kyu -

    BalasHapus
  2. haloo pricillia :)
    iyaa bner bneeer tuhh stujuu abiZ sm kalimat ituu.hahaa..
    salam kenaal yaaaa pris :)

    BalasHapus
  3. ^___^ (pengen ngakak sbnrnya bacanya):p

    BalasHapus
  4. @devii. hahahaa samaaa devv paZ nulis gue jugaa udahh snyum2 ndirii koqq.hahaa.. tpi kondisi asli-na bner2 'panas' koqq.hahaa.

    BalasHapus
  5. Baguss!! Setuju!!! Ayo minta dibentuk terus ma Tuhan!! :)

    BalasHapus
  6. iyaaa betuuull.. walaupun nggak enaak yaaa.. tpi hruZ mo dibntuk Tuhaan..hehee.

    BalasHapus

pliss give your comments to encourage me :)

Subscribe